Terkenang Hari Pertama Ibro Sekolah


Hari ini Ibro kembali bersekolah usai libur panjang lebaran plus bolos dikarenakan ikut papayibo ke Jogja. Qadarullah, meskipun Maret 2019 aku sudah melanjutkan petualangan meninggalkan tanah ngapak Cilacap, July ini aku kembali mengunjungi Ibro, sembari menunggu jadwal perkuliahan S2 yang rasanya lama sekali itu.

Ibro, ponakan gantengku yang cerdas dan periang, anak yang kutemani ketika masih 8 bulan dalam kandungan mamami. Sebulan aku menemani Mamami yang sedang hamil besar di Jakarta, tapi berbakat usil sejak dalam kandungan, Ibro tak kunjung lahir kala itu, padahal sudah lewat dari HPL. Siapa sangka, baru dua hari aku meninggalkan Jakarta dan kembali ke Jogja, anak ini lahir ke dunia!! OH IBRO!

Ibro lahir tepat di hari pelepasan KKN. Sekarang Ibro sudah berumur 2 tahun, artinya KKN sudah 2 tahun berlalu. Dan itu artinya lagi, aku sudah gap year 1 tahun. KOK LAMA. HAHA. LUPAAKAN!

Ibro diantar tamang A'i sekolah


Kembali ke Ibro.
Aku jadi ingat hari pertama Ibro mulai masuk sekolah. Waktu itu Mas Rayi (papanya Ibro) masih kerja di Jakarta, sedang Ayuk Umit alias mamami harus masuk kantor seperti biasa, jam 7 pagi.
Karena masih masa adaptasi, hari pertama Ibro sekolah hanya setengah hari, jam 8 sd 10 pagi. Kalau normalnya, 8 sd setengah 3 sore. Karenanya, hari itu mamami memintaku untuk menemani Ibro di sekolah, takut Ibro menangis atau bagaimana.

Jadilah hari pertama Ibro ke sekolah ditemani oleh cicitanya. Dengan menyandang tas berisi diapers 2 buah, pakaian 2 setel, yang semuanya sudah disiapkan mamami,  Ibro berangkat sekolah!


Dan ini yang tidak akan aku lupakan :
Aku sedang duduk di pendopo sekolah tidak jauh dari kelas Ibro, ketika Umi Nung (wali kelas Ibro) menghampiriku "Mbak, Ibro nya bawa susu enggak ya?", tanya umi .

Karena seingatku dalam tas Ibro tadi tidak ada susu dan mamami pernah bilang "Di sekolah Ibro tu disediain snack dan makan siang", kujawab lah umi Nung "kayaknya enggak deh ummi" . Aku ingat, ummi Nung agak bingung lalu kembali ke kelas "oh yaudah mbak".


Ibro di hari pendaftaran sekolah

Aku langsung nge-wa mamami nanyain susu minuman Ibro kayak mana, ternyata Mamami gak kepikiran mau bekalin anaknya susu karena mengira bakalan dikasih oleh pihak sekolah. Mamami minta tolong aku buat beliin susu untuk Ibro saat itu juga.
Baru saja hendak berdiri keluar sekolah, Umi Nung kembali menghampiri "Mbak, Ibro bawa minum engga ya?". 

OH TUHAN, ternyata kami sama-sama gak kepikiran kalo Ibro butuh minum di sekolah :D untunglah tadi pagi mamami bekalin minum buat aku "nih, siapa tau haus nungguin ibro". tau ga sih, botol tupperware yang ukuran standar tu nah!

Jadilah kukasih botol tupperware dengan air yang masih penuh itu ke ummi Nung.  Akupun keluar sekolah untuk beli susu kotak sambil ngebayangin ibro minum dengan botol tupperware besar yang airnya penuh. Duh nak, mesti berat, tumpah gak ya ! haha

Ibro sambutan kelas. haha
                                         

Setelah jauh menyusuri jalan Katamso, akhirnya kudapatin lah susu kotak buat Ibro di pasar Sidodadi. Aku yang gak faham kalo susu kotak itu sesuai usia si anak, belilah sesuka hati liat mana yang kemasannya menarik. Nyampe sekolah, kukasihin susu kotak itu ke ummi Nung "Ummi, ini susu minumannya Ibro". Ummi Nung langsung bilang "Oalah Mas Ibro minum susu kotak juga, pantasan tadi pas jam makan snack dia mau minta susu minuman temannya". Omaygat, aku nyengir.

Enggak lama berselang, mamami ngebalas WAku yang sebelumnya ngirimin foto susu kotak yang kubeli :

"itu untuk anak umur 3 tahun cicita".
Krik. aku nyengir lagi. Oh Tuhan, maafkan cicita ya Ibro.


---
Sekarang Ibro sudah semakin besar dan mamami sudah enggak pernah kelupaan ngebekalin susu kotak dan air minum buat Ibro sekolah. Hanya beberapa tahun lagi Ibro akan jadi anak SD, saat itu tiba, isi tasnya sudah bukan diapers, baju, ataupun susu, melainkan buku dan alat tulis lainnya.
Dear Ibro, tumbuh kembanglah dengan sempurna. Semoga selalu cerdas, ceria, sholeh serta sayang semuanya.

0 Komentar