3 Aplikasi Baca Buku Gratis di Smartphone, Rugi deh Kalo Gak Instal!


Hi guys! 

Buku adalah jendela dunia. Jadi, kalau mau lihat dunia, tahu seputar dunia, maka baca buku adalah salah satu hal yang perlu kita lakukan. Sebagai mana kalimat bijak "dengan membaca kita mengenal dunia dengan menulis kita dikenal dunia".

Gak usah jauh-jauh ngomongin datuk Bill Gates atau om Mark Zuckerberg yang konon katanya mewajibkan sehari baca buku berapa jam deh, kita pasti punya teman yang rajin baca buku. Dan I am pretty sure, mereka jadi orang yang beda di antara teman-temannya yang jarang baca. Pasti deh, kelihatan pinternya wkwk. Trus kalau ngobrol dengan orang macam ini, berasa kayak nambah banyak wawasan gitu..

Pixabay

Baca buku itu super penting. Dari dulu aku sadar  banget akan hal itu. Gak jadi masalah kalau kita tinggal dekat dengan perpustakaan, kita bisa baca sepuasnya, gratis. Tapi kalau lagi jauh dari perpustakaan, duh minjem buku sama siapa nih.

Kalau mau beli, you know, harga buku kadang selangit mahalnya. Come on guys, 50an ribu tu mahal loh buat anak kos yang makan aja susah . Huks. plis jangan ngatain aku kebanyakan alasan.  Alah, beli baju tiap bulan bisa beli buku gak bisa. Gimana kalo aku bahkan jarang beli baju? wkwk. Alah, beli kuota buat internetan bisa, beli buku gak bisa! Guys, anak kosan patungan bayar wifi 20 ribu perbulan, bisa buat nelfon orang tua, whatsapp group, dll. Alah, nongkrong bisa makan ini itu bisa, beli buku gak bisa! Sudah cukup, tolong orang-orang suka nyinyir begini dihempaskan dari muka bumi! wkwkkw. 

Nah, untungnya beberapa bulan yang lalu, aku baru tau ada aplikasi baca buku gratis lewat smartphone (iya aku kudet emang wkwk), pastinya dong aku bahagia banget. Btw, pertama kali aku tau ini tu dari akun instagramnya Blogger Perempuan. Out of context, I highly recommend you to follow instagramnya BP ini, karena postingannya berfaedah banget.

Aku ngerasa kehadiran Electronic Library ini bermanfaat banget buat aku. Karena itu lah aku pengen share  tentang aplikasi ini. Semoga tulisan ini bisa bermanfaat untuk teman-teman yang belum tahu tentang ke 3 aplikasi yang ingin aku rekomendasikan ini, yaitu Ipusnas, Ijakarta dan Anybooks



1. Ipusnas
Ipusnas

Ipusnas adalah electronic library yang dikelola oleh oleh Perpustakan Nasional RI. Di sini, kita bisa minjam buku ataupun menyumbangkan buku. Caranya tentu saja kita perlu registrasi dulu, via email ataupun facebook, gampang dan gratis kok. 

Banyak banget kategori buku di Ipusnas ini, kita bisa milih sesuai dengan ketertarikan masing-masing, semisal agama, sastra, fiksi, ilmu sosial, anak, bisnis, buku sekolah, filsafat, fotografi, hukum, politik,  pertanian, sejarah, biografy dan lain lain lain lain. Buanyak.

                                                     

Nah, buku yang kita pinjam itu dibatasin waktunya, maksimal 3 hari, lewat dari itu akan dikembalikan secara otomatis. Jadi gak ada lagi di bookshelf kita. Tenang, gak kayak perpustakan konvensional yang kalau telat ngembaliin kena denda. 

Apakah perlu internet connection buat baca buku di sini?
Hmm. Untuk minjemnya iya, smartphone kita mesti nyambung internet. Tapi kalau udah dipinjem dan masuk ke bookshelf, kita tetap bisa baca meski tanpa internet connection. begindang guys. 

Apakah buku di sini lengkap, semua yang dicari ada? mm.. I am not really sure. Karena beberapa buku yang kucari, semisal novel Orang-orang biasa-nya Andrea Hirata enggak ada di sini, sedih sih. Dan banyak lain yang kucari gak ada. Tapi nevermind sih, karena banyak buku lain yang bisa kita baca. Kadang, memilih sesuatu secara random dan tidak direncakan juga asyik kok :) 

Overall, gak salah kalau applikasi ini mesti ada di hape kita. Dari pada galau buka instagram terus liat orang pamer hidup bahagia, mending buka hape baca buku, yakan?


2. Ijakarta
Ijakarta
Ijakarta sebenernya gak jauh beda dengan Ipusnas, hampir sama semuanya. Kita mesti registrasi, bisa minjam dan nyumbangin buku di sini. Yang bedainnya mungkin lama waktu minjem bukunya sih. Kalau di Ijakarta ini kita dikasih waktu minjem buku maksimal 7 hari. Maksimal buku yang dipinjem itu 3. Sama dengan Ipusnas, kalau udah lewat 7 hari, buku bakalan dikembalikan secara otomatis. 

Ini contoh buku yang aku pinjem
Nah, kalau mau minjem, kita ngecek dulu jumlah copy numbernya ada berapa. Kalau 0, berarti gak bisa dipinjem atau kita masuk list antrian, queue. Kalau kayak contoh di bawah ini, copy numbernya ada 6, berarti bisa dipinjam, langsung klik borrow aja, trus loading, masuk deh ke bookshelf kita. tinggal dibaca. Ipusnas juga gini.

Trus kenapa mesti instal Ijakarta kalau udah ada Ipusnas? 
Hmm.. melengkapi sih.. jadi kalau buku yang dicari gak ada di Ipusnas, aku lari ke Ijakarta, dan gitu juga sebaliknya.  

3. Anybooks
Anybooks

Anybooks cocok buat temen-temen yang tertarik baca buku gratis berbahasa Inggris atau buku-buku luar negeri. Almost all of books  di sini bahasa Inggris, atau malah semuanya ya, gatau juga sih hehe. Kategori bukunya juga superrrrr banyaakkkk.

Sebenarnya aku terakhir baca buku di aplikasi ini udah beberapa bulan yang lalu. Lagi malas mikir twice, aku kalau baca bahasa Inggris otakku kerjanya dua kali soalnya wkwk. 

Tapi aplikasi dengan tagline anywhere anytime anybooks ini bagus banget sih buat baca buku. bukunya superr lengkap kayaknya. Tampilannya juga lebih menarik, kecepatan app nya juga lebih cepat dibanding ipusnas dan ijakarta. Highly recommended banget. Mungkin habis ngeposting ini, aku mau langsung baca di Anybooks, tadi habis pinjem buku Nelson Mandela dan Dan Brown, aih kalau beli langsung mahal kali buku buku ini tu. Jadi, selagi bisa baca gratis, kuy guys kita manfaatin! :D
Ini tampilan bookshelf, buku yang kita pinjem
 
Well, mungkin itu saja yang ingin aku share di blog kali ini. Ke-3 aplikasi di atas bisa didapatin di playstore, Gratis. Semoga bermanfaat dan terima kasih sudah berkunjung. Sering-sering main ke blogku yes!

Oiya, kalau teman-teman punya rekomendasi applikasi lain baca buku gratis di smartphone, boleh dong tulis di komen bawah. Thank you!

2 Komentar

praftiwi mengatakan…
Wahhh mantap.. ayuk baru tau ado aplikasi itu
Unknown mengatakan…
informatif sekali kaka, tengkyu