Tidak ada oleh-oleh kali ini



Keluarga sedang bersiap pulang ke dusun minggu ini, menjelang 40 hari meninggalnya tamang tercinta.  Aku hanya tidak bisa membayangkan perasaan ibu dan adik-adiknya,  tatkala pulang ke rumah masa kecil mereka, menempuh waktu 4-5 jam perjalanan,  setibanya di rumah kelak,  tidak ada lagi tamang yang menyambut di kursi depan rumah.... 

Hati ibu sungguh hancur ditinggal tamang.  Satu bulan kesehatan ibu menurun,  syukurlah sekarang sudah membaik.  Ibu, anak nomor dua,  tapi yang paling tua kalau di bengkulu, gimanapun  jadi tempat bersandar adik adiknya sekarang.  Saling menguatkan,  saling dikuatkan.  

Tadi pagi ibu cerita... 
Wancik,  adik lelaki pertamanya, ketika mereka hendak pulang ke bengkulu seminggu setelah tamang meninggal bilang intinya begini..  

Nah,  gak akan ada lagi yg bungkuskan oleh2.  Melah kita balik.... 

Sungguh,  mendengar kalimat itu tadi pagi,  dan ketika menulis ini,  hatiku ambyar lagi.  

Ya Allah,  tempatkan tamang dan biniku di syurgaMu yaaa.  :') AMIN

0 Komentar